1112030Soputan-meletus780x390

Karangetang Mengamuk “Luncuran Lava Sentuh Perkampungan”

LiputanBMR, Siau – Gunung berapi Karangetang di Pulau Siau kembali erupsi, Rabu (16/9/2015) sore. Letusannya sempat mengagetkan warga walau tidak menimbulkan kepanikan. Kapos Pengamatan Gunung Karangetang, Yudi, mengatakan, Karangetang aktif sejak April. Saat erupsi sore tadi, abu vulkanis tampak membubung tinggi ke udara.

“Luncuran lava pijarnya meluncur 2.500 meter dari kawah dan ujung lavanya jatuh di kampung Kora-kora.  Menurut dia, ancaman awan panas di radius 500 hingga 600 meter dari ujung lava. Beberapa hari belakangan, kata dia, aktivitas Karangetang memang tercatat meningkat. Ia meminta warga membatasi aktivitas dan menjauhi lokasi letusan. Warga masih melakukan kegiatan sehari-hari seperti biasa.

Dari ujung lelehan, lebih kurang 200 meter dan puncak kawah, sering terjadi guguran ke arah Kali Batuawang sekitar 1.000-2.500 meter (dari puncak kawah), dan ke Kali Kahetang sekitar 2.000 meter, serta ke Kali Keting lebih kurang 1.000- 1.750 meter. “Kalau pengamatan tadi pagi, guguran dari puncak kawah sesekali terjadi ke arah Kali Batang, lebih kurang 1.000-1.500 meter. Awan panas guguran dari ujung lelehan jarak 2.500 meter terjadi 13 kali ke arah Kali Batuawang dengan jarak luncur sekitar 500-650 meter. Suara gemuruh lemah sedang sesekali terdengar sampai di pos,” tambah Yudi.

Karangetang merupakan salah satu gunung berapi teraktif yang ada di Sulawesi Utara. Beberapa bulan lalu, letusannya memaksa ratusan warga mengungsi, terutama yang bermukim di Kora-kora. Selain Karangetang, gunung berapi yang aktif lainnya di Sulawesi Utara adalah Lokon di Tomohon, Soputan di Minahasa Tenggara, dan Awu di Sangihe, serta gunung api bawah air Mahangetang.(KO,Oct)

Komentar Facebook

Komentar

Klinik Utama Kasih Fatimah

About Windiarto

Tinggalkan Komentar

Email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib diisi *

*